more fantasy about k-pop

Please Be Mine [part 5]

“Kita sudah sampaaai ~” ujar Key setengah berteriak dan membangunkan 5 anak yang telah tertidur lebih kurang 1 jam di mobilnya . Ha Jie mengucek-ngucek matanya dan melepas headphone yang lengket di kupingnya . Matanya membelalak lebar begitu melihat ke arah bangunan besar nan megah di dekat pantai .

Busyeeet itu villa apa apartemen ? Guede banget ! Idi amiiin ~ baru kali ini aku ngeliat villa segede gunung ! Ckck ~ gumam Ha Jie kagum .

“Hey preman ! Ngapain kau melongo kayak orang bego disitu ? Mau dikunci nih mobilnya ! Ayo turun !” kata Jong Hyun seraya mengangkut barang-barang mereka . Ha Jie mendengus sambil memakai topi kupluknya dan turun dari mobil . Matanya tak bosan-bosan melihat ke arah bangunan besar itu dan mendecak kagum .

“Hei Key ! Beneran ini villamu ? Keren banget !” pujinya tulus . Key tertawa mendengar omongannya .

“Gomawo Ha Jie-ah ~ kayaknya kamu bakalan seneng deh nginep disini bareng kami, ya ‘kan ? Ada Jong Hyun pula, hahaha ~” ucapnya . Ha Jie mencibir .

“Seneng banget ! Tapi denger nama si jelek itu jadi turun tau nggak semangatku ! Haaah ~” tukas Ha Jie . Key tertawa tergelak .

“Ahahaha ~ emang seru banget ngeliatin kalian berdua mesraan kayak Tom & Jerry, hahaha ~ untung aja Jjong ngajakin kamu kesini ya ! Udah yuk, masuk ! Barangnya nanti dibawain sama orang villaku, ntar kamu tidur di kamar terpisah ya ~ ayo miss Kim Ha Jie, hahaha ~” ledek Key . Ha Jie menjitak kepalanya dan mengikutinya dari belakang .

Memasuki villa, Ha Jie berjalan pelan-pelan, menatap sekelilingnya .

Uwaaah … dari luar kayak hotel, nyampe ke dalem kayak istana, ckckck ~ haaah beda banget ya emang kalo anak orang kaya, gumamnya .

Dari tangga luar terhampar karpet merah sampai menuju ruang utama . Interior ruangannya persis seperti rumah bergaya barat . Tiang-tiangnya dilapisi oleh batu pualam, begitu pula tangga dan langit-langitnya yang diukir sedemikian rupa . Beberapa lukisan ‘berseni tinggi’ menghiasi dinding ruangan .

Puas melihat-lihat, Ha Jie dikagetkan oleh lelaki perawakan tinggi besar, berkulit hitam dan berwajah ‘menyeramkan’ tiba-tiba berdiri didepannya, memakai seragam seperti pelayan restoran .

“Mari nona, saya antar ke ruangan anda !” ujar orang itu seraya membelalakkan matanya . Rupanya orang ini petugas villa . Yaoloh gila serem sumpah ini orang, kirain mau nyulik, gumam Ha Jie ngeri .

“Ee … ng ~ iya ! iya ! oke, he, he, santai aja bung, santai, oke ? Hehehe ~” jawabnya takut-takut . Orang itu tidak menyahut dan langsung membawa barang-barangnya ke kamar nomor 111 . Ha Jie mengikutinya dari belakang .

Sesampainya di kamar, Ha Jie mengucapkan terima kasih dengan petugas villa dan segera merebahkan tubuhnya di kasur .

Haaah ~ empuk banget kasurnya ~ heh, kayaknya dari tadi aku ini kayak orang katrok banget ya, hahaha ~

Ngomong-ngomong yang lain pada ngapain ya ?

Ha Jie beranjak keluar mencari 5 teman cowoknya itu, kemudian didapatinya mereka di kolam renang .

Bah, jadi nggak enak ngeliat mereka ‘ngumbar aurat’ begini, hahaha ~ ujar Ha Jie dalam hati .

“Ha Jie-ah ! Mau ikut renang ?” tanya Onew . Ha Jie menggeleng cepat .

“Ogah ! Aku aja nggak bawa baju renang ! Hehe ~” tolaknya . Lagian nggak enak kali berenang bareng cowok, gumamnya .

“Ih kamu ~ bilang aja kalo kau malu sama kami, iya kaaan ? Hahaha ~” ledek Jong Hyun genit . Ha Jie melempar sandal ke arahnya .

“Semprul ! Udah sana nggak usah deket-deket !” omel Ha Jie . Yang lain tertawa melihat ‘keakraban’ mereka berdua .

“Ha Jie-ah !” panggil Tae Min .

“Ah, ne, wae yo ?”

“Nanti sehabis kami renang, ikut kami jalan ya ! Kemana aja gitu, mau nggak ?”

Mata Ha Jie berbinar . Jelas aja aku mau ! Hohoho ~

“Sip laaah ~ oke, ntar aku tunggu kalian ya ! Aku ke kamar dulu,” jawab Ha Jie senang .

:p :p :p

“Hei ! Emang kita mau kemana aja nih ?” tanya Ha Jie .

“Ngg … rencananya sih kita mau ke Apgujeong-dong, terus ke Istana Gyeongbok, 63 Buildings, sama terakhir ke Lotte World ! Hehehe ~ gimana ?” jawab Key . Ha Jie langsung terlihat antusias mendengar semua tempat fantastis yang diucapkan Key barusan . Dia langsung mengangguk mantap dan tersenyum lebar .

“Oke aja ! Aku mau banget ~ ! Ayo cabuuut ! Hehehe ~” kata Ha Jie gembira . Key menstarter mobil, menancapkan gas dan pergi ke tempat yang pertama akan mereka tuju, disebut-sebut sebagai Beverly Hills-nya Korea, Apgujeong-dong .

Puas mengelilingi dan mencicipi berbagai fashion center disana, mereka beralih menuju ke Istana Gyeongbok, yang merupakan istana terbesar dinasti Joseon, dan juga salah satu ciri khas budaya Korea .

Kemudian setelah mengobrol banyak hal tentang sejarah Korea di Gyeongbok, mobil melaju menuju tempat ketiga yang menakjubkan, yaitu 63 Buildings, dimana di tempat ini adalah gedung tertinggi di Korea dan dari situ kita bisa melihat keindahan panorama Seoul . Setelah berfoto-foto, tak lupa mereka juga melihat akurium indoor terbesar yang berisi kira-kira 400 jenis spesies ikan . Ha Jie begitu takjub melihat ikan-ikan lucu warna-warni itu . 5 sekawan itu tertawa ketika mendengar permintaan Ha Jie yang ingin mengambil salah satu ikan yang ada disana . Tentu saja tidak boleh ‘kan ? :p

Dan setelah puas menikmati berbagai tempat yang mengagumkan itu, akhirnya tujuan terakhir yang ditunggu-tunggu tiba, yaitu Lotte World, wahana fantasi yang disebut-sebut sebagai wahana terbesar didunia yang ada di Seoul . Ha Jie sudah tidak sabar ingin menikmati berbagai permainan yang ada disana .

“Jjong ! Kau kutantang main Roller Coaster 3 kali nonstop, sanggup nggak tuh ? Hahaha ~” ujar Ha Jie . Jong Hyun terkekeh .

“Yaaaah Roller Coaster mah keciiil ! Devil Shocker tuh, kalau kau bisa main 2 kali aja, salut deh ! Gimana ?” balas Jong Hyun tak mau kalah . Ha Jie tertawa dan mengangguk mantap .

“Ayo aja ! Hahaha ~”

“Yang mana aja oke lah ! Kapan lagi kita bisa seru-seruan kayak begini ? Pokoknya puas-puasin deh sekarang mau ngapain aja ! Ya nggak, Ha Jie-ah ?” sahut Min Ho . Ha Jie tersenyum senang .

Benar juga ya ? Kapan lagi bisa seperti ini dengan mereka ? batinnya .

“Okeee ~ ayo semua ~ Jjong, Taem, Key, Min Ho, Onew ~ ! Mari kita senang-senang ~ ! Hehehe ~”

Mereka ber-6 terlihat begitu menikmati hang out mereka kali ini . Dalam benak kelima 5 cowok itu, terasa ada yang berbeda jika ada satu anggota cewek yang ikut serta dalam lingkungan mereka . Rasanya dunia mereka jadi lebih berwarna berkat cewek itu .

:p :p :p

Setelah puas jalan-jalan selama lebih kurang 7 jam, mereka begitu lelah dan ketika sampai di villa, mereka langsung terkapar di kasur masing-masing .

Haaah seneng banget rasanya bisa kemana aja bareng anak-anak itu, gumam Ha Jie menerawang . Seru ! Asik sumpah ~ untung aja Jjong baik hati ngajak aku liburan disini, hihi xD

Tadi juga si Tae Min keliatan ganteng banget pake topi kupluk sama vest coklat ~ aaaaaa melting gila aku ngeliatnya ~ xD

Si Key juga . Aku baru nyadar kalo ternyata itu anak ‘berbobot’ juga ~ apalagi Min Ho ~ waw ~ sampe diliatin cewek-cewek lewat gitu tadi dia, hahaha xD

Si Jjong sama Onew kayaknya kompakan pake sepatu Adidas gobor, tapi ngeliat si Onew pake syal tadi ampuun, kukira dia itu kayak anak umur 6 tahun, imut banget !

Kalo Jjong … ah, si Dinosaurus itu mah gak usah dikomenin lagi, hobinya pastilah pake kemeja, kalo nggak pake kaus ato celana, ato jaket gambar Dinosaurus gitu deh, yah wajar aja, anak itu ‘kan penggila Dinosaurus nomor satu :p

Plester yang nempel dipipiku ini juga, gambar Dinosaurus . Ya, itu hadiah ulang tahun dia untukku setahun yang lalu . Dia minta denganku jangan pernah melepas plester ini, karena katanya itu tanda persahabatan kami, haha ~ dasar lebai banget emang itu anak ~ tapi nggak apa-apa sih, soalnya aku juga hobi pake-pake plester meski nggak luka, jadi aku seneng banget waktu aku ulang tahun dikasih plester ini, yah meski hanya selembar plester :p

Haaaaaah ada-ada aja pokoknya itu anak ! Hahaha ~

Ketika melihat jam menunjukkan pukul 11, Ha Jie membelalak kaget . Waktu terasa berjalan begitu cepat . Dia mengurungkan niat untuk melanjutkan lamunannya, dan langsung memejamkan mata .

Akan tetapi …

30 menit kemudian …

Kok nggak bisa tidur ya ? Ck, coba-cobain deh bobok sambil mimpiin … Tae Min gitu, hahaha ~ ayo ayo ~

45 menit kemudian …

Yaaah, kok ini mata gatel banget sih ? Maunya melek mulu ! Ayolaaah, tidur, tidur, ngantuk berat nih ~ !

1 jam kemudian …

Hah, males ah, mendingan aku keluar aja, ck, dasar insomnia nggak tau malu, gerutunya dalam hati .

Ha Jie berjalan menuju pintu utama dan membukanya pelan-pelan . Di luar, udara malam yang menyejukkan berhembus di sekitarnya .

Waaah ~ seger banget anginnya ~ hmmm ~

Kayaknya asik nih jalan-jalan sekitar pantai ~ yeah ~ ng ? Tunggu, itu siapa duduk disitu ?

Ha Jie melihat ada seseorang yang duduk di kursi tepi pantai . Sendirian . Penasaran, dia berjalan ke tempat orang itu . Rupanya orang itu tak lain ialah sahabat cowoknya yang biasa dipanggilnya ‘si jelek’, ya, siapa lagi kalau bukan Jong Hyun .

Ngapain si pendek itu ? batin Ha Jie sambil mendekat ke arahnya .

“Jjong ! Ngapain kau melongo sendirian disitu ?”

Jong Hyun menoleh . Didapatinya sosok cewek yang biasa direcokinya itu menghampirinya .

“Ah, sayang, kamu kok bangun ? Sini, duduk sini sama aku,” canda Jong Hyun tersenyum jahil sambil menggeser tubuhnya . Ha Jie mendengus dan duduk di samping Jong Hyun .

“Haaah ~ angin malam emang solusi paling tepat buat ngilangin stres, ya ‘kan Jjong ?” ujar Ha Jie . Jong Hyun tersenyum kecil .

“Yah, gitu lah . Kamu ngapain tengah malem gini jalan-jalan ? Nggak takut diculik hantu ?” ujar Jong Hyun . Ha Jie tertawa keras .

“Ahahaha ~ kau kira aku ini anak TK, bisa dikibulin omongan begituan ? Hahaha ~ Yaaa biasa, insomniaku kambuh, jadi daripada guling-guling gak jelas, mata juga nggak bisa merem, mendingan jalan-jalan cari angin seger, eh taunya ketemu kamu lagi melongo kayak orang bego disini . Haha ~ kau juga ngapain ngelamun nggak jelas gitu ? Nggak takut kesambet ?” tukas Ha Jie . Gantian Jong Hyun yang terbahak .

“Ahahaha ~ kau kira aku ini bayi, bisa dibohongi omongan nggak mutu begitu ? Hahaha ~ sama, aku juga tumben-tumbennya bisa insomnia, aku juga nggak ngelamun kali, aku cuma nggak ada kerjaan aja duduk disini sambil denger lagu, kau nggak liat ya ada headset nempel di kupingku ini ? Lagian disini anginnya seger banget, ditambah lagi ada kamu dateng, jadinya ya gimanaaa gitu, hahaha ~” ucap Jong Hyun . Ha Jie mencibir .

“Dasar ~ hah, enaknya ngapain ya dingin-dingin begini ? Ah, coba tadi aku bawa makanan ya, hehehe ~”

“Enaknya ? Beduaan aja disini sama aku, hahaha ~ kau ini, pantes aja badanmu gembul begitu, kerjaanmu makan melulu sih ~ nggak usah pake makanan segala lah, kita ngobrol-ngobrol aja deh, mumpung suasananya lagi bagus, hahaha ~” kata Jong Hyun jahil . Ha Jie menjitak kepalanya .

“Gundulmu gembul ! Badan ideal begini kau bilang gembul, huh ~ heh, apa maksudmu ‘suasananya lagi bagus’ ? Hmm, kayaknya aku udah nyium bau-bau ‘bahaya mengancam’ nih, udah ah, aku balik lagi aja ke kamar ! Dah, Jjong ! Hati-hati, jangan sampe kesambet tuyul lewat ! Hahaha ~” kata Ha Jie seraya ngeloyor kabur dari Jong Hyun, namun usahanya gagal karena cowok itu buru-buru menahan tangannya .

“Sini aja kenapa sih ? Temenin kek . Nggak usah takut aku macem-macemin, lagian siapa juga yang niat main sama cewek urakan kayak kau, hahaha ~ ayo, sini,” kata Jong Hyun menarik Ha Jie hingga cewek itu berada disampingnya lagi . Ha Jie menggerutu .

“Yaelaaah, dasar penakut ! Emang apa coba kerjaan kita duduk-duduk kayak orang bingung disini ? Udah deh, mataku juga kayaknya udah minta nutup nih, ngantuk ! Hoaaahm ~” ujar Ha Jie berpura-pura . Jong Hyun mendengus .

“Aku tahu kau bohong, Ha Jie-ah ~ udahlaaah, muka-mukamu itu nggak akan bisa nipuin cowok pinter nan tampan ini, hahaha ~ ayolah, temenin aku aja disini . Aku juga udah males mau tidur sekarang, yuk, ngobrol apa kek ~” kata Jong Hyun sambil melepaskan headsetnya, mematikan iPod dan memasukkannya ke saku .

“Heyyaaah, aku juga nggak ada ide mau ngomong apaan, udah ah, kalo acaranya nggak penting begini, aku balik ke kamarku nih !” ancam Ha Jie . Jong Hyun menoleh ke arah Ha Jie dan menatapnya tanpa berkedip . Ha Jie keheranan dan menggaruk kepalanya .

“Heeei ! Malah melamun ini anak ! Hei, Jjong !” panggil Ha Jie . Sesaat cowok itu tidak bergeming, namun kemudian dia membuka mulut .

“Sebenarnya … ada hal penting yang mau kutanyakan denganmu,” ucapnya . Ha Jie menghela napas .

“Nggak usah basa-basi deh, tanya aja ! Apaan ?”

Jong Hyun terdiam sejenak .

“Aku mau kau jawab pertanyaanku dengan jujur, Ha Jie-ah”

“Hayyah, iya, iya, apaan sih ! Jangan buat orang penasaran deh !”

“Siapa anak yang sudah lama kau sukai itu ?”

HAH .

DEG ! Ha Jie tersentak . Jah, kenapa itu sih yang harus kau tanyain ? batin Ha Jie agak kesal .

“Hah ? Emangnya kenapa nanya-nanya begituan segala ?” elak Ha Jie . Jong Hyun tersenyum sinis .

“Sudah kuduga kau nggak mau bilang,” ucap Jong Hyun .

“Tapi … bukankah tadi itu aku sudah bilang kalau kau harus menjawab pertanyaanku dengan jujur, ya ‘kan ? Jadi mau nggak mau kau harus mengatakannya padaku, Ha Jie-ah,” katanya lagi . Ha Jie mengernyit .

“Yaaa … yang jelas bukan kau orangnya !” kata Ha Jie sambil memalingkan mukanya .

“Kalau itu aku sudah tahu, Ha Jie-ah . Apa kau bisa bersikap sedikit serius denganku ?” ucap Jong Hyun ‘tajam’ . Ha Jie terdiam . Boeyah, gimana aku bisa kasih tahu kalau orang itu … teman dekatmu, Tae Min ? gumamnya bingung .

‘Kurasa … aku nggak perlu memberi tahu padamu soal itu, Jjong . Lagian kenapa kau memaksaku untuk menjawabnya ? Itu ‘kan urusan hatiku, kenapa kau harus tahu ?” jawab Ha Jie . Jong Hyun tersenyum misterius . Kali ini raut mukanya berbeda dari biasanya . Ha Jie jadi kagok jika harus melihat matanya yang menatap dirinya dalam-dalam .

“Kenapa aku harus tahu … ? Karena memang seharusnya aku tahu … agar aku bisa menyingkirkan orang itu dari pikiranmu,” ujar Jong Hyun . Ha Jie menoleh ke arahnya . Tampaknya anak itu benar-benar serius, namun Ha Jie entah kenapa sangat tidak menyukai sikapnya yang seperti itu .

“Apa maksudmu ? Seenaknya aja kau bilang begitu ! Memangnya kau siapa, hah ?” kata Ha Jie dengan nada agak tinggi . Jong Hyun masih bersikukuh dengan raut angkuhnya .

“Aku ? Aku Kim Jong Hyun, kenapa ? Pertanyaanmu itu bodoh sekali, Ha Jie-ah, hahaha ~” kata Jong Hyun .

“Hah … tapi … karena kebodohan dan kepolosanmu itulah yang membuatku tertarik padamu,” katanya lagi menatap Ha Jie lekat-lekat . Ha Jie jadi merasa deg-degan .

“Kau … kau gila ya ? Omonganmu itu aneh banget ! Kenapa juga sikapmu jadi beda dari yang tadi ?” tukas Ha Jie gugup . Jong Hyun tertawa .

“Hahaha ~ kau baru tahu kalau aku gila ? Ahaha ~ ya, aku jadi gila gara-gara melihatmu, menatapmu, mengganggumu, karena hanya dengan cara itulah seolah-olah aku telah menjadikanmu milikku, dan hal itulah yang membuatku jadi gila, kau tahu ?”

“… aku … sumpah, aku nggak tahu apa yang ada di pikiranmu, Jjong, sebenarnya … apa maumu ?” ucap Ha Jie melipat kedua tangannya di dada . Dengan tidak menyahut, Jong Hyun memegang kedua tangan Ha Jie, dan menaruh kedua tangan cewek itu di bahunya . Ha Jie tambah kaget saat Jong Hyun menariknya, hingga dirinya tanpa sadar memeluk cowok itu .

“Jjong ? Hei, lepasiiin ~ ini, yaelah, kau ngapain coba ? Hush, hush !” keluh Ha Jie berusaha melepas pelukannya, namun kekuatan cowok itu jauh lebih kuat menahannya . Sementara kepalanya tertunduk di bahu Ha Jie .

“Diamlah . Aku hanya ingin begini denganmu untuk sementara waktu,” ujar Jong Hyun pelan . Ha Jie mengernyitkan dahinya .

“Dan jika mungkin … aku mau kita seperti ini … selamanya”

Ha Jie hanya diam . Dirinya benar-benar bingung melihat keadaan sahabatnya itu .

“Kau benar-benar bodoh, Ha Jie-ah”

“Kenapa kau tidak bisa memandangku sebagai laki-laki ? Kenapa kau selalu melihatku hanya sekedar temanmu yang konyol ? Memangnya apa yang kurang dariku ? Kenapa kau tidak bisa mengartikan perasaanku yang menggebu terhadapmu sebagai rasa cinta ? Apa sebenarnya yang salah dengan diriku ? Atau karena kau terlalu bodoh, memandangku dengan sebelah mata, kau tidak tahu apa-apa tentang aku ?”

Ha Jie tambah pusing mendengar racauan anak itu . Terasa olehnya tangan Jong Hyun yang mencengkeram erat piyamanya .

“Jjong … sebenarnya kau ini kenapa ? tanya Ha Jie . Jong Hyun menghela napas berat .

“Apalagi yang harus kulakukan agar kau tahu kalau aku menyukaimu, sangat menyukaimu sampai rasanya aku sendiri tidak tahu kalau aku sudah frustasi karena rasa sukaku terhadapmu … aku ingin memilikimu, tidak ingin ada siapapun yang melihatmu, tidak bisa melihatmu memikirkan orang lain, ya … aku tahu kalau aku benar-benar egois, tapi itulah yang kurasakan saat ini denganmu … aku mau kau mengerti, Ha Jie-ah … pahami aku, pahami perasaanku … tolong aku !”

Ha Jie benar-benar terpaku mendengar omongan sahabatnya itu .

Apa ini … ?

Kenapa harus begini … ?

Sumpah, aku nggak tahu harus gimana sekarang, batinnya bingung .

“Lalu … apa yang harus kulakukan … ?” tanya Ha Jie gugup .

“Aku juga tidak tahu … apa yang mestinya kau lakukan … dan aku …” ucap Jong Hyun terputus . Ha Jie menghela napas sambil melepas pelukannya pelan dengan tetap menaruh kedua tangannya di bahu Jong Hyun .

“Hei Jjong, lihat aku !” serunya . Jong Hyun mengangkat kepalanya dan menatap mata bulat Ha Jie .

“Dengar . Aku tahu kau suka padaku, aku sangat menghargai perasaanmu, tapi … maaf, aku belum bisa menerima, dan aku tidak mungkin memaksakan diri untuk membalasnya, meski itu kulakukan, sama saja bohong ‘kan ? Tapi cobalah kau pikir, bukannya kita berdua ini sahabat ? Toh kemana-mana kita berdua, ketawa sama-sama, saling ejek sama-sama, kita selalu bersama bukan ? Aku selalu ada untukmu, kapanpun, dimanapun . Kita berdua sama saja seperti sepasang kekasih ‘kan kalau begitu ? Apa bedanya coba ? Naaah jadi kau nggak usah merasa jauh dariku gitu deh, aku ini ‘kan teman setiamu !”

Jong Hyun tidak menjawab omongannya sepatah kata pun . Sesaat dia memalingkan muka dari Ha Jie .

“Hei Jjong ! Setuju nggak ?” kata Ha Jie menepuk pipi Jong Hyun . Pelan-pelan cowok itu tersenyum dan menyentuh pipi Ha Jie .

“Kau … masih belum mengerti, Ha Jie-ah …”

“Kau tahu ? Omonganmu barusan malah semakin menyesakkan bagiku”

“Antara rasa cinta … dengan rasa sayang terhadap sahabat … sangat jauh berbeda”

“Aku mencintaimu, tapi kau tidak memiliki rasa itu untukku . Menyakitkan, bukan ?”

Ha Jie terpana . Hanya bisa terpana melihat wajah Jong Hyun yang seolah mengandung beribu kesedihan yang sulit diungkapkan .

“Tapi … dari awal … aku sudah mengatakannya padamu …”

“… bahwa suatu saat nanti … aku akan membuatmu jatuh cinta padaku”

“Bagaimanapun caranya … aku tak peduli”

Mengetahui reaksi Ha Jie yang sama sekali tidak bergeming, Jong Hyun menyentuh dagu Ha Jie dan mendekatkan wajahnya hingga nyaris tidak berjarak . Ha Jie manahan napas dan sepertinya tidak bisa berbuat apa-apa . Tubuhnya terasa kaku, terkunci oleh rasa gemetar yang menjalar .

“Aku tidak bisa memandangmu lama-lama … karena itu hanya akan membuatku merasa tersiksa . Aku ingin memilikimu dengan caraku sendiri … meski hanya sebentar … sebentar saja”

[To Be Continued]

Comments on: "Please Be Mine [part 5]" (7)

  1. Hwang sung-Ra said:

    Ceritany mkin keren🙂
    y ampun,sgtu cintany jjong am ha jie.aq cmburu😦
    lanjut….

  2. ehehe gomawo chingu xD tunggu aja yaa lanjutannya😀

  3. kimhyunna said:

    kasian banget jjong >,< hiks hiks
    tp keren banget ceritanya ^^
    lanjutkan😀

  4. waaah tengkyu xD okeoke ditunggu aja yaaa ~

  5. lanjut ya^^
    tapi jujur aku males banget ada jonghyun disini
    sama taemin ajaaaaa

    maaf deh buat para fansnya jonghyun, aku kaga suka sama dia huh -___-

    maunya sama taemin ajaaa

  6. hyunrikim said:

    sorry onn baru baca skrg😀, keren onn^^ lanjutkan!
    Aku maunya dia sama blingbling aja…abisnya perannya keren disini mwehehe

  7. woaah makasih syg xD yeah soal itu liat aja ntar yaa hehehe ~😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: