more fantasy about k-pop

Please Be Mine [part 2]

@ Gwang Jo SHS, Lap. Basket, waktu istirahat —

“Sayang, lagi ngapain ?”

Ha Jie terlonjak kaget . Kupingnya tiba-tiba ‘sakit’ mendengar kalimat ‘memuakkan’ yang keluar dari mulut si aneh bin ngeselin, yang tak lain dan tak bukan ialah si Kim Jong Hyun itu .

“NGAPAIN SIH JJONG ? ENEK TAU NGGAK DENGERNYAAA ~ HRRRH ~” ujar Ha Jie gusar sambil mengacak-acak rambut Jong Hyun . Si bandel itu cuma ketawa ngakak .

“AHAHAHA ~ emang kegiatan yang paling asik itu ngerjain kamu, Ha Jie-ah ! Hahahaha ~” ejeknya . Ha Jie mencibir .

“Ck, ah, gara-gara kau ~ aku jadi lupa baca halaman yang mana ! Hrrrh ~ pergi sana ! Gangguin orang baca aja ~ lagi asik nih ~ ! Hush, sana, sana ~” ujar Ha Jie sibuk mendorong Jong Hyun, tapi anak itu masih sempat mendongakkan kepalanya, ingin tahu buku apa yang dibaca oleh Ha Jie .

“Buku apa tuh ? Lihat doong ~” ujar Jong Hyun dengan lihai merampas buku itu dari tangan Ha Jie . Ha Jie melongo .

You’re My Destiny
Carry Philadelphie

Jong Hyun langsung tertawa melihat judul novel itu . Dengan geram, Ha Jie kembali mengambil buku itu dan menjitak kepala Jong Hyun .

“Siapa suruh kau lihat-lihat, HAH ! Dasar jahil banget kau ini ~ ! Sudah sana pergiii … kuman pengganggu ~ !” seru Ha Jie .

“WUAHAHAHA ~ sejak kapan kau jadi sentimentil, Ha Jie-ah ?? Bisa juga kau baca novel cinta-cintaan begitu, AHAHAHA ~”

Ha Jie hanya bisa menghela napas dalam-dalam dan mengurut dadanya . Entah baiknya diapakan tikus curut yang ada dihadapannya ini .

Ha Jie mengurungkan niatnya untuk mengusir Jong Hyun dari ketentramannya . Lebih baik lanjutin baca novel, gumamnya dalam hati .

Helena menangis, meratapi kepergian Ben, sang kekasih tercinta .
Sementara air matanya terus mengalir, membasahi gaun putihnya yang indah .
Namun itu semua tiada berarti baginya daripada harus kehilangan sang tambatan hati .

Di tengah keasyikannya membaca novel, tiba-tiba …

“Ngapain kalian berdua disini ? Mesra banget”

Ha Jie menoleh ke arah sumber suara . Mereka rupanya .

Key, Min Ho, Onew dan …

Tae Min .

“Haha, biasaaa ~ kami lagi bulan madu kok ~ tolong jangan ganggu kemesraan kami ya … hahaha ~” jawab Jong Hyun santai . Mereka berempat tertawa .

Anehnya, Ha Jie tidak memberi respon terhadap omongan Jong Hyun barusan .

Matanya saat itu tidak bisa lepas memandangi Tae Min yang sedang tertawa . Perasaannya jadi semakin deg-degan .

Aigoo … malaikat dari mana dia … Ya Tuhan … GANTENG BANGET SUMPAH ~

Bahkan dirinya tidak sadar kalau Jong Hyun sedari tadi memanggilnya, karena terlalu asyik memperhatikan Tae Min .

“HEI, KANG HA JIE !” teriak Jong Hyun akhirnya . Kontan Ha Jie terkejut dan memukul bahu Jong Hyun .

“BODOH ~ AKU KAGET TAUUU ~ !” balas Ha Jie berteriak di telinga Jong Hyun . Jong Hyun segera menutup telinganya .

“Kau dipanggil-panggil nggak denger sih ! Makanya aku teriak ~” jawab Jong Hyun polos . Ha Jie termangu dan kemudian menggaruk kepalanya sambil nyengir .

“Oh gitu ya, hehehe ~” ujarnya malu-malu .

Ah, aku pasti keliatan kayak orang bodoh banget didepan Tae Min tadi, keluh Ha Jie pasrah .

“Kalian berdua mesra banget sih . Jadi iri deh, hahaha ~” komentar Key sambil tertawa . Ha Jie mengernyit .

“Ha ? Siapa yang mesra sama si pendek ini ? Enak aja !” ujar Ha Jie sambil mendorong Jong Hyun pelan .

“Ih kamu gitu yaaa sama pacar sendiri … jahaaat ~” ujar Jong Hyun bertingkah sok imut . Ha Jie merasa geli dan menepuk-nepuk punggung Jong Hyun sambil tertawa terbahak-bahak .

“WUAHAHAHA ~ nggak nahan banget tau nggak mukamu ituuu ~ Jijaaay, hahaha ~” kata Ha Jie . Yang lain ikut tertawa .

“Beneran deh . Kalian ini emang bener-bener cocok kalo dipasangin, hahaha ~” ujar Min Ho . Mendengar itu, Jong Hyun langsung melirik jahil ke arah Ha Jie .

“Tuh, ‘kan ? Orang aja pada bilang kalo kita ini cocok ~ wah, emang dasar jodoh itu nggak kemana ya ~ bener nggak sayang ? Haha ~” canda Jong Hyun . Ha Jie mendengus .

“Siapa juga yang mau ditakdirkan untuk jadi jodoh buat orang pecicilan kayak kamu itu ~ mending aku dijodohin sama Brad Pitt daripada dijodohin denganmu ~ haaah,” balas Ha Jie .

Melihat keadaan itu, Tae Min pun ikut berkomentar .

“Aku mau dong, jadi Jong Hyun-hyung . Enak banget kayaknya punya sobat cewek kayak Ha Jie-ah, hehehe ~” katanya polos . Ha Jie langsung terdiam mendengar kalimat itu .

A … apa katanya … ?

Bi … bisa diulang sekali lagi … ?

UWAAAAH aku nggak salah denger ‘kaaan ? YAHUUUY baru kali ini aku dipuji sama cowok se-caem diaaa ~ AAA TENGKYU GOD ~ AILAPIYUUU (/-3-)/

“Hahaha, tapi sayangnya dia udah jadi milikku, Taem ~ sorry, this girl is no longer for you semua, hahaha ~” jawab Jong Hyun asal sambil merangkul Ha Jie .

“Aih, apaan coba kau ini ~ ? Sana, risih, risih, hush, hush,” ujar Ha Jie seraya melepas tangan Jong Hyun dari pundaknya .

“Hei, Ha Jie-ah . Kok bisa sih si Jong Hyun ini lengeket amat gitu denganmu ? Haha ~” Onew yang sedari tadi hanya diam pun ikut berkomentar .

“Tauk nih, suka banget deket-deket nggak jelas gitu . Biasa, hewan peliharaan emang nggak bisa lepas dari induknya, ya ‘kan ? Hohoho ~ eh ngomong-ngomong kalian ngapain ke sini ?” tanya Ha Jie kepada mereka berempat . Seperti biasa, juru bicara diantara mereka, Key, menjawab .

“Nggak ngapa-ngapain sih . Kami cuma mau pinjam Jong Hyun sebentar, ada urusan . Nggak apa-apa ‘kan, Ha Jie-ah ?” ujarnya . Wajah Ha Jie langsung sumringah mendengar si ‘kuman pengganggu’ itu akan pergi dari ketentramannya .

“OKE ! Si pendek ini mau diapain juga terserah kok, hehehe ~ sudah sana pergi kau, kuman ! Sanaaa ~” ujar Ha Jie mendorong Jong Hyun ke arah mereka berempat .

“Hmm … jangan kesepian ya, sayang ~ ntar secepatnya aku kembali kok … tenang aja ~ bye bye, i love you so much, Ha Jie-ah ~” ujar Jong Hyun genit dan berjalan menjauh menuju keempat sahabat cowoknya . Geram melihat tingkah Jong Hyun, Ha Jie melempar botol Akua cangkir yang nganggur didepannya dan … YAK ! Tepat sasaran ke kepala Jong Hyun .

“Nggak usah kembali lebih baik, Jjong ! Hei kalian berempat jaga dia baik-baik yaaa ~ ! Awasi dia kalo sampe pecicilan ngerayuin banci ! Hehehe ~” teriak Ha Jie .

Onew, Tae Min, Min Ho dan Key tertawa mendengar ucapan Ha Jie . Mereka mengangguk dan mengacungkan jempol ke arah Ha Jie .

“Beres, Ha Jie-ah ! Hahaha ~” balas Onew . Ha Jie mengangguk senang . Jong Hyun memukul punggung Onew seraya mengatakan :

“Tidak sopan, kau, haha ~”

Ha Jie menatap kepergian 5 orang cowok itu dari kejauhan .

Hmp, mereka keren banget kalo diliat dari belakang, lagi jalan beriringan gitu, gumam Ha Jie dalam hati .

Dan …

Jantung Ha Jie berdebar tak karuan saat Tae Min menoleh ke arah Ha Jie dan menatapnya dengan tatapan yang teduh . Lalu kemudian … anak itu tersenyum padanya . Senyum termanis yang pernah dilihat oleh Ha Jie .

Ha Jie tidak tahu harus berkata apa . Harus diakui jika dirinya memang benar-benar menyukai Tae Min . Sangat menyukainya … sampai-sampai dia merasa kehilangan akal jika melihat anak itu .

:p :p :p

Waktu pulang sekolah pun tiba . Ha Jie bergegas ke kelas 2-A, kelas Jong Hyun, menyusulnya untuk pulang bareng seperti biasa .

Namun ternyata si empu yang dicari tidak ada .

Kemana dia … ? Tumben banget dia cepet keluar, gumam Ha Jie .

Matanya beralih mencari-cari sosok Key . Kebetulan Key satu kelas dengan Jong Hyun, siapa tahu Jong Hyun sedang bersama dia, gumam Ha Jie .

Nihil . Dua orang itu tidak ada di dalam kelas .

Hmm … kemana si jelek itu ? Bisa-bisanya dia ngilang tanpa kabar . Biasanya anak itu ngasih tahu kalo ada perlu, pikir Ha Jie .

“Ha Jie-ah”

DEG ! Ha Jie tersentak . Suara lembut yang memanggilnya ini …

“T … Tae Min-shii … ?” ujar Ha Jie gugup . Tae Min tersenyum .

“Mianhae sudah buat kamu kaget . Hmm … kamu nyariin Jong Hyun-hyung ya ?” tanya Tae Min . Ha Jie mengangguk kaku sambil menggaruk kepalanya yang tidak gatal .

“Ngg … iya . Hm, dia kemana ya ? Kira-kira kamu tahu dia kemana ?” tanya Ha Jie . Tae Min tertawa kecil .

“Jelas aku tahu . Aku ini sahabatnya, Ha Jie-ah, hahaha ~ dia sudah pulang duluan dengan yang lain, bareng Key-hyung, Onew-Hyung, dan Min Ho-hyung, jadi dia minta maaf denganmu karena tidak beritahu lebih dulu . Jadi … dia minta padaku untuk menyampaikan hal ini denganmu,” ujar Tae Min . Ha Jie manggut-manggut .

“Hoo … emang kalian ada urusan apa sih ?” tanya Ha Jie penasaran .

“Lho, sebentar lagi ‘kan sekolah kita ngadain lomba basket ? Jadi mereka memutuskan minggu ini untuk latihan . Dan mungkin untuk seminggu ini, Jong Hyun-hyung nggak bisa nemenin kamu untuk pulang bareng,” ujar Tae Min . Ha Jie tersentak . Oh iya ya ! Kok aku bisa lupa ? Yaelaaah, aku mau ikut juga ah ! Lumayan tuh kalo aku bisa ngalahin kelas Jjong, hehehe ~ gumam Ha Jie dalam hati .

“Hmm, kamu sendiri ? Kamu nggak ikut lomba basket nih, Tae Min-shii ?”  ujar Ha Jie . Tae Min menggeleng .

“Aku nggak disuruh oleh Jong Hyun-hyung untuk ikut . Dia bilang ‘ntar siapa yang nemenin Ha Jie-ku pulang ?’ gitu katanya . Hahaha,” ujar Tae Min . Ha Jie tertawa mendengar omongannya .

“Dasar ! Lebai banget sih itu anak ! Aku bisa pulang sendiri kaliii, haha ~ Jjong … Jjong,” kata Ha Jie . Tae Min tersenyum .

“Dia memang begitu kalau menyangkut urusan tentangmu, Ha Jie-ah . Dia itu benar-benar perhatian padamu,” kata Tae Min . Ha Jie tertawa geli .

“Hahaha, aku tahu kok . Dia itu emang kayak anak-anak . Tapi kadang aku juga suka geli sendiri sih ngeliat dia, hihihi ~” ujar Ha Jie . Tae Min diam mendengar omongan Ha Jie . Dia menatap gadis itu dalam-dalam . Ha Jie jadi salah tingkah .

“Ng, Tae Min-shii, kalau aku ikut lomba basket, pendaftarannya masih dibuka nggak ya ?” ujarnya mengalihkan pembicaraan .

“Hmm … sayangnya nggak bisa Ha Jie-ah, meski pendaftarannya masih dibuka . Soalnya lomba itu cuma boleh diikuti oleh cowok,” jawab Tae Min . Muka Ha Jie langsung sepet mendengar jawaban Tae Min .

“Yaaah … ini nih nggak enaknya jadi cewek, huh,” sahut Ha Jie mengeluh . Tae Min tertawa kecil .

“Kau ini benar-benar tomboy ya, Ha Jie-ah,” ujar Tae Min . Ha Jie melongo . Cewek itu cuma nyengir kuda .

“Eh, aku jadi lupa nyampein satu hal dengan kamu, Ha Jie-ah . Jadi … mulai seminggu ini, aku yang akan menemanimu pulang bareng,” kata Tae Min . Ha Jie terdiam seketika .

OH . MAI . GOT .

Seminggu ?

Pulang bareng dengan Tae Min ?

Beneran ?

AAAAAAAAAH MAKASIH BANYAK TUHAAAAN ~ AKHIRNYAAA ~ SETELAH SEKIAN LAMA ~ AKU BISA JUGA DEKET SAMA MAKHLUK TAMPAN INI ~ KYAAAAAA ~ xDDDD seru Ha Jie dalam hati girang .

“Ha Jie-ah ?” panggil Tae Min yang membuat Ha Jie kaget .

“Ah ? Eh … iya iya, hehehe ~” kata Ha Jie grogi .

“Ayo,” ajak Tae Min . Ha Jie mengangguk pelan . Mereka berdua lalu berjalan menuju pintu gerbang .

5 menit berjalan .

HENING .

10 menit berjalan .

SUNYI .

Tidak ada yang memulai pembicaraan diantara mereka berdua .

Ha Jie menghela napas . Ya ampuuuun … masa’ sih harus diem-dieman begini … ? Nggak enak banget ! (>.<) gumamnya .

Aku juga … mesti bilang apa coba dengan Tae Min ?

Ah, tapi … cobain dulu lah, basa-basi sedikit .

“Ng, Tae Min-shii …” panggilnya . Tae Min menoleh .

“Ne ? Wae yo, Ha Jie-ah ?”

“Hmm … kenapa kau memanggil Jjong dengan sebutan ‘hyung’ ? Dengan yang lain juga . Bukannya … umur kalian semua sama … ?” tanyanya .

“Oh … soalnya aku ini dijuluki ‘maknae’ diantara mereka berempat, karena kata mereka mukaku ini muka lugu, muka anak-anak . Hahaha ~ jadilah aku punya ide untuk memanggil mereka ‘hyung’, biar lebih akrab gitu kedengarannya,” jawab Tae Min . Ha Jie manggut-manggut dan tertawa kecil .

Muka anak-anak ? Hihihi ~ lucu juga mereka itu, gumamnya .

Setelah itu, suasana kembali sepi .

“Ha Jie-ah,” panggil Tae Min akhirnya . Ha Jie menoleh .

“Ne ? Wae yo ?” jawab Ha Jie . Tae Min terdiam sejenak .

“Kau … beda ya, jika sedang dengan Jong Hyun-hyung dengan jika kau lagi bersama orang lain,” ungkap Tae Min . Ha Jie mengernyit .

“Ha ? Masa ‘ ? Perasaan sama aja ya ? Hehehe ~” jawab Ha Jie malu-malu .

“Beda banget, Ha Jie-ah . Kalau dengan Jong Hyun-hyung … kau bisa jadi orang yang rame, nggak malu-malu … ketimbang kau sedang bersamaku sekarang ini . Kau jadi cenderung lebih pendiam … dan kaku,” komentar Tae Min . Ha Jie termangu .

Yah, bagiku itu sih wajar .

Aku memang nggak bisa berbuat apa-apa jika bersama denganmu, Tae Min-shii . Mau ngomong pun rasanya maluuu banget !

“Kau … juga lebih luwes tertawa … dan tersenyum … jika hanya bersama dengan Jong Hyun-hyung,” ucap Tae Min lagi . Ha Jie melongo .

“Oh … gitu ya, hehe, mianhae ya, Tae Min-shii,” jawab Ha Jie singkat .

“Hhh … aku jadi iri dengan Jong Hyun-hyung,” ujar Tae Min . Ha Jie tersentak .

“Dia orang yang percaya diri . Humoris … dan keren . Juga cerdas . Siapapun … pasti bisa dekat dengan dia . Termasuk kamu, Ha Jie-ah,” ujar Tae Min menoleh ke arah Ha Jie . Ha Jie cuma bisa diam mendengar perkataan Tae Min .

Kau salah, Tae Min .

Aku malah ingin mendekatimu setengah mati . Karena … bagiku kau betul-betul sempurna, gumam Ha Jie dalam hati .

“Ha Jie-ah,” panggil Tae Min sambil menghentikan langkahnya .

“Apa … kau menyukai Jong Hyun-hyung ?” tanyanya . Kontan Ha Jie kaget dan menggeleng mantap .

“Anio ! Mana mungkin aku suka dengan si tupai itu, hehehe ~” jawabnya santai . Tae Min tersenyum .

“Kalau begitu … aku masih ada kesempatan ‘kan ?” katanya lagi . Ha Jie mengernyitkan alisnya heran .

“Maksudmu ?”

Tae Min masih tersenyum . Senyum yang berbeda dari biasanya . Senyum yang mengandung beribu makna .

“Itu berarti … masih ada kesempatan bagiku untuk merebut hatimu, Ha Jie-ah,” katanya yang seketika membuat Ha Jie ternganga .

“A … apa kau bilang … ?” ujar Ha Jie tidak percaya .

“Meski Jong Hyun-hyung sangat menyukaimu, aku tidak akan membiarkanmu berada di pelukannya terus-menerus,” ujar Tae Min . Tubuh Ha Jie kaku, tidak mampu bergerak mendengar omongan Tae Min . Tae Min membelai lebut wajah Ha Jie dan kemudian memegang dagunya . Ha Jie tidak bisa berbuat apa-apa saat Tae Min mendekatkan wajahnya ke wajah Ha Jie .

“Kau tahu, Ha Jie-ah ? Kau bisa saja membuatku gila karena perasaanku denganmu ini,” bisiknya . Ha Jie hanya bisa diam, tidak percaya dengan apa yang terjadi padanya saat ini .

[To Be Continued]

Comments on: "Please Be Mine [part 2]" (2)

  1. kyaaaaaaaaaaaaaa ~ taemin kuuuuuuuuuuu *lebay*

  2. walah ~ hehe, sori tet, appa pinjem dulu teminnya, anda silahkan bersenang-senang dengan Ki Bum, hohoho :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: