more fantasy about k-pop

Please Be Mine [part 1]

– This FF is dedicated to the winner of FiF QUIZ last week, Dinta x) hope you’ll enjoy it, guys ~ –

Dinta as : Kang Ha Jie

By : Nino

“Suki da, Ha Jie-san . Koibito ni natte kureru ?”

“…”

DOENG .

“HAH ? Kau bilang apaan barusan ?” ujar Ha Jie kebingungan melihat cowok yang ada di depannya . Cowok itu menghela napas .
“Ha Jie-ah … Don’t you know what i mean ?” ujar cowok itu lagi . Muka Ha Jie tambah mengerut . Apa maksud anak ini ?

“Hei, hei, Jong Hyun-ah ~ ngomong yang bener doong ! Aku nggak ngerti nih !” keluh Ha Jie . Cowok itu diam, kemudian tersenyum .

“Aku nggak akan kasih tahu kamu sampai kamu tahu artinya,” ujarnya santai . Ha Jie melongo .

“Ha ? Ih, apaan sih Jjong ! Hayo, apa ? Gitu yaa !” ujar Ha Jie menepuk lengan Jong Hyun . Cowok itu tertawa kecil .

“Haaah, kawaii na ~ Suki nandayo, Ha Jie-san,” ucapnya lagi . Ha Jie melongo lagi . Kemudian mencoba mengingat-ingat omongannya barusan .

“Oke ! Ntar aku cari di kamus Jepang apaan artinya, hahaha~” ujar Ha Jie . Jong Hyun tertawa .

“Yaaa coba aja ! Kalau kamu sudah tahu, aku minta kamu kasih jawaban yang pasti dari kalimat itu,” ujar Jong Hyun mantap . Ha Jie manggut-manggut . Tiba-tiba …

“HEI KALIAN !” ujar seseorang dari jauh . Mereka berdua menoleh . Dari jauh terlihat 4 anak laki-laki sahabat Jong Hyun, yaitu Onew, Tae Min, Min Ho, dan Key . Key melambaikan tangan ke arah mereka .

“Ah, sudah ya, Ha Jie-ah ! Aku udah dipanggil sama mereka tuh ! Atau … kamu mau ikut ?” ujar Jong Hyun . Ha Jie terdiam sejenak . Dia tidak menghiraukan panggilan Jong Hyun . Tatapannya hanya terpaku pada seorang diantara ke-4 laki-laki itu .

Lee Tae Min .

Sudah lama Ha Jie menaruh perasaan terhadap Tae Min . Semenjak dirinya bersahabat dengan Jong Hyun, saat Jong Hyun mengenalkan anak itu padanya .

Dan satu hal yang sudah dipastikan terjadi : Ha Jie langsung jatuh hati .

Sampai saat ini, Ha Jie tidak bisa mengalihkan matanya dari tatapan yang lugu dan senyuman manis milik Tae Min .
Bahkan dirinya sendiri tidak tahu kenapa dia bisa tergila-gila dengan anak itu . Padahal dia sendiri merasa … bahwa dia bukanlah seorang cewek yang mudah jatuh cinta .

Tapi … dengan Tae Min …

“Ha Jie-ah ?” ujar Jong Hyun . Ha Jie terkesiap .

“Eh ? Ngg … i … iya, boleh juga,” jawabnya . Jong Hyun tersenyum dan menggandeng tangannya .

“Ayo, sayang,” candanya . Ha Jie mencibir dan menjitak kepalanya .

“Nenekmu sayang . Kau kira aku pacarmu ?” ujar Ha Jie .

“Maunya sih gitu, hahaha,” ungkapnya . Ha Jie memukul punggungnya sambil tertawa .

“Dasar genit kauuu~ hahaha, ayo !” ujar Ha Jie berjalan beriringan dengan Jong Hyun ke arah mereka ber-4 .

:p :p :p

@ Ha Jie’s home —

“TADAIMAAAA ~”

“Yaa … hoo, anak laki-laki umma sudah pulang rupanya,” ujar ibu Ha Jie tersenyum ke arahnya . Ha Jie mencibir .

“Yeee si umma ngeyel ~ dari sisi mana sih aku dibilang ‘laki-laki’ ? Orang gila aja pasti tahu kalo aku ini cewek, hahaha ~” ujar Ha Jie polos .

“Ya … habisnya kamu itu memang kayak laki, kok ~ liat aja tampangmu kucel begitu, rambut berantakan, kaos kaki kedodoran, pake gelang item, kalung item, sepatu kets kebesaran … gayamu itu urakan banget gitu, kayak anak laki-laki … hahaha,” ucap ibunya sambil berberes di dapur . Ha Jie cuma nyengir sambil garuk-garuk kepala .

“Ehehehe, emang dari sananya udah gini ‘kan ? Gini-gini aku masih punya toh ciri khas kewanitaan, hahaha ~” jawabnya santai . Ibunya tertawa kecil .

“Kamu itu yaa … sudah sana mandi ! Baunya udah mampir ke sini, nih !” canda ibunya .

“Iya iyaaa ~ hahaha, bisa aja si umma,” ujar Ha Jie bergegas mengambil handuk dan berjalan menuju ke kamar mandi .
Namun tiba-tiba langkahnya terhenti . Ia teringat akan sesuatu .

Oh iya ! Aku baru ingat ~

Tadi si Jjong ngomong apa ya ? Penasaran deh ~

Ah, aku hubungi dia aja dulu . Siapa tahu dia mau kasih tahu artinya ~

Ha Jie mengambil handphonenya dan mengetik sms ke nomor Jong Hyun .

>> Jjong, tadi itu kau ngomong apa sih ? Nggak ngerti tahu ! <<

Send

Tak lama kemudian …

1 new message

| Jjong-ie jelek |

>> Apaan ? <<

Hrrh, kambuh lagi penyakit telminya, gumam Ha Jie sambil membalas sms .

>> Pabo ! :p yang kau ngerocos nggak karuan tadi ~ yang Bahasa Jepang itu ~ apa sih artinyaaa ? <<

Send .

Cukup lama Ha Jie menunggu balasan . Dan akhirnya …

1 new message

|Jjong-ie jelek |

>> RA-HA-SI-A :p <<

Ha Jie menghela napas kesal . Memang nyebelin bangeeet anak satu ini ! Keluhnya .

>> Payaaah ~ ! Ayolah Kim Jong Hyun yang tampan, manis, imut, lucuuu :p Penasaran nih ! <<

Jangan nggak puas aja ya, Jong Hyun jeleeek ~ ! Gumam Ha Jie sambil menekan tombol ‘Send’ .

Setelah beberapa menit menunggu, akhirnya Jong Hyun membalas .

>> Artinya ?
‘aku kangen kamu, sayang’, hahaha ~ <<

Ha Jie membelalak . Dasar gombaaaal ~ ! Ampun dah anak iniii -_________-

>> Muntaaah =_= genit amat sih kau ini ! Ayolah Jjong, aku serius ~ ng … kalo nggak, omongan yang tadi kau bilang aja lah, nggak usah artinya ! Susah amat -_- <<

Send

Tak lama kemudian …

>> Cium aku dulu, baru aku mau kasih tahu (/-3-)/ hahaha ~ <<

Ha Jie menggeram . Jjong-ie gilaaaa ~ ! Awas aja kau, nggak akan kuampuni nanti !

>> Aaaah udah lah ! Payah banget ngomong sama kamu, puh :p <<

Send

Yah, nggak ada kamus bahasa Jepang pula disini (–“)

HAH ! Bodoh banget kau, Ha Jie ! Cari di internet dooong, hahaha ~ iya iya, internet ‘kan gudang segala informasi ~

Ha Jie menghidupkan laptopnya dan mengaktifkan wireless .

Apa ya ? Tadi perasaan ada ‘su … suki yo’ ‘suki yo’ gitu ya ?

Ngg … ‘Su … suki …’ apa ya … ? Hrrrh, ayo Ha Jie ~ coba ingat-ingat lagi ~ ngg …

‘Suki nandayo, Ha Jie-san’

HAA itu dia ! ‘Suki nandayo’ ~ oke oke …

Dengan rasa penasaran yang menggebu, diketiknya sejumlah kalimat yang dia ingat . Tiba-tiba handphonenya berdering . Sms dari Jong Hyun .

Apa lagi sih si tupai ini ? Gumam Ha Jie membuka pesan .

>> Ingat, Ha Jie-ah . Kalau kau sudah tahu artinya, jawablah kalimat itu padaku . Dan satu lagi …
Aku nggak main-main dengan ucapanku . Jadi anggaplah ucapanku itu serius ^^ <<

TUH KAAAAN ~ AH JADI TAMBAH PENASARAN NIH EKE ~ ayo cari, cari ~

Google Search : Bahasa Korea Suki Nandayo

KLIK !

Mana, manaaa ?? Ayo cepetaaan ~

YEAH, sudah tampil halamannya ! ngg coba pilih yang awal dulu ~

Yahoo!Answers : Apa sih arti ‘Suki Nandayo’ ? Ada yang bilang gitu …

id.answers.yahoo.com/apa-sih-arti-suki-nandayo

KLIK !

Ha Jie tersenyum puas . Setelah halaman itu terbuka, dibacanya kata demi kata dengan teliti .

Apa sih arti ‘Suki Nandayo’ ? Ada yang bilang gitu, tapi aku nggak ngerti artinya =_= siapa yang tahu ? Gomawo sebelumnya ^^

Jawaban terbaik pilihan penanya :

Hooo, Jepang nih ~ hm … itu artinya ‘Aku suka Kamu’ . Biasanya juga orang bilang ‘Suki da’ atau ‘Aishiteru’ gitu . Terus kalo dia minta jadi pacar, gini : ‘Koibito ni natte kureru ?’ atau formalnya : ‘Koibito ni natte kuremasenka ?’ Hmm segitu aja sih yang kutahu, mudah-mudahan bermanfaat ya ^^

DEENG .

Ha Jie melongo . Ini artinya … ? Aku suka kamu … ?

Dan lagi ‘koibito’ ‘koibito’ ini, kayaknya si Jjong tadi ada ngomong gitu juga ya ?

Jadi kalo digabungin, artinya gini :

‘Aku suka kamu, Ha Jie-ah . Mau nggak jadi pacarku ?’

HAH ? YANG BENER AJA ! Nggak mungkin si tupai itu serius ‘kan ? Hahaha, udah terlalu sering kali dia bilang kayak beginian ~ itu pun cuma main-main, nggak lebih . Haa ada-ada aja, dasar ~ kukira apaan -_-

Lagian kapan sih si jelek itu serius denganku ? Hohoho ~

Kalaupun dia serius, yah, gimana ya ? Aku nggak mungkin terima dia, soalnya … aku … sudah menyukai Tae Min dari dulu .

Ya, cuma Tae Min seorang yang mampu buat aku jadi gila begini .

Tae Min … kalau aja dia tahu sebegitu sukanya aku dengan dia …

Aaaah, aku juga nggak tahu kenapa . Kok bisa-bisanya cewek slebor kayak aku suka dengan cowok kayak Tae Min ?

Cewek jelek nan urakan bernama Kang Ha Jie ini mau disandingkan dengan cowok seganteng dan sesempurna Lee Tae Min ? Ya . Aku tahu kok . Sangat nggak pantes . Nggak enak dilihat .

Dan kalo mikirin hal itu … rasanya sakit banget .

Seakan-akan aku nggak akan bisa merebut hatinya .

Ya, emang nggak bisa . Dan mungkin … nggak akan pernah bisa . Untuk … selamanya .

OH TUHAAAAAN ~ SUNGGUH MENYAKITKAN KALO HARUS KAYAK GITU ~ HUHUHU ~ AKU NGGAK MAUU ! ORA ISO TOOH ~ T_________T

Padahal … kalo dipikir-pikir, nggak susah-susah kali untuk dekat dengan Tae Min .

Jong Hyun yang nyebelin itu ‘kan sahabat Ha Jie ?

Otomatis Ha Jie yang juga sahabatnya si Jong Hyun ini pasti bisa deket ‘kan dengan dia ?

Lah, terus kenapa si Ha Jie ini kayaknya putus asaaa amat mikirin cem-cemannya, si Tae Min itu ?

Jawabannya cuma satu .

JANGANKAN UNTUK DEKET, NGOMONG DENGAN ABANG TAE MIN YANG GANTANG ITU AJA RASANYA AMPYUUUN DEH, SUSAAAAH BANGET ~ GIMANA GITCYU ~ (>.<)

Yah, rasanya kayak deket di mata, jauh di hati gitu lah . Nggak enak banget ‘kan ?

Emang kenapa harus malu untuk ngomong ? Bukannya si Ha Jie ini orangnya ceplas ceplos ? Tomboy ? Nah, kalo gitu pastilah mudah ngedeketin siapa aja, termasuk si Tae Min itu juga ‘kan ?

Naaah, itu dia ! Itu dia masalahnya !

Tae Min itu satu-satunya pengecualian bagi dia untuk bersikap normal layaknya dirinya yang tomboy dan pandai bergaul .

Ckckck, sebegitu ‘berat’-nyakah seorang Lee Tae Min untuk Kang Ha Jie ini ?

Ya . Itulah memang yang terjadi . Berlebihan ? Sangat . Aku juga ngerasa … lebay banget ya aku ini -_-

Tapi … wajar ‘kan ? Wajar ‘kan kalo aku begini gara-gara dia ? Namanya juga suka . Lebih tepatnya ‘Cinta’ . Cinta gila :p

Hmm … kalo kupikir lagi … percakapan terakhirku dengan Tae Min itu … sudah lamaaa banget . Itu pun sangat-sangat nggak penting -_- tapi … membekas banget untukku . Hihihi x3 gini nih :

——————————

Tae Min : Kau Ha Jie, ‘kan ? Kang Ha Jie sahabatnya Jong Hyun-hyung ?

Ha Jie [dengan malu-malu] : Ya ? Kenapa ?

Tae Min [senyum dan menengadahkan tangan] : Nggak apa-apa . Kau kenal aku ? Aku Tae Min . Lee Tae Min, sahabatnya Jong Hyun-hyung juga . Salam kenal, Ha Jie-shii …

Ha Jie [gagap membalas jabatan tangan Tae Min] : Y … ya, salam kenal juga, Tae Min-shii …

Tae Min : Nah, Ha Jie-shii, kalau misalnya Jong Hyun-hyung nggak lagi bareng kamu atau nggak bisa nemenin kamu, anggap saja aku sebagai pengganti Jong Hyun-hyung ya ? Hahaha, sahabat Jong Hyun-hyung ‘kan … sahabatku juga ^^ Jadi nggak usah malu-malu ~ kalau ada perlu, bilang saja denganku, OK ? ^^

Ha Jie [tersenyum kecil dan mengangguk pelan] : Ne, Tae Min-shii . Gomawoyo atas pengertiannya ^^

Tae Min tersenyum manis dan berlalu dari hadapan Ha Jie yang menganga .

Ya Tuhan … tampannya anak itu …

Ha Jie tidak melepas pandangannya dari punggung Tae Min yang tegap .

Ditatapnya anak itu hingga menghilang dari pandangannya .

——————————–

Benar . Sejak awal anak itu sudah membuatnya tergila-gila dengan segala yang ada dalam dirinya .

Dengan perasaanku yang menggebu-gebu untuk Tae Min ini … nggak mungkin aku bisa menerima Jong Hyun sebagai pacar .

Lagipula aku sudah menganggap dia sebagai sahabat . Sahabat yang meski menyebalkan, suka bertingkah genit, tapi … tetep aja dia itu sahabatku satu-satunya ~

Apapun yang terjadi … aku hanya bisa menganggap dia sebagai sahabatku nomor satu, tidak lebih ~ Mianhaeyo, Jjong-ie ~ cuma Tae Min lah yang ada dihatiku saat ini >.<

Tiba-tiba …

“HA JIE-AAH ~ MANDI DULU SANAAA ~ NGAPAIN SEMEDI DI KAMAR DARI TADI ~ ??” teriak ibunya dari dapur . Ha Jie terkesiap . YAOLOH AKU SAMPE LUPA KALO AKU BELOM MANDI ! Ahahahaha ~

“IYA UMMAAAAA ~” balasnya dari kamar dan berjalan menuju kamar mandi .

:p :p :p

Esoknya di Gwang Jo SHS —

“Gimana, Ha Jie-ah ? Hasil pencarianmu ? Membuahkan hasil yang baik ? Atau buruk ? Hahaha ~” ujar Jong Hyun menghampiri Ha Jie . Ha Jie mencibir .

“Aku tahu kok arti ucapanmu itu,” jawab Ha Jie . Jong Hyun tertawa kecil .

“Lalu … apa jawabanmu ?” tanya Jong Hyun tidak sabar .

“Kau ini ~ nggak usah main-main kenapa ? Buat kaget aja ~ kukira apaan artinya, huuu ~” jawab Ha Jie santai . Jong Hyun mengeryit .

“Bukannya aku sudah bilang kalo aku nggak main-main ? Kau nggak percaya ?” kata Jong Hyun . Ha Jie menoleh ke arahnya .

“Muka-mukamu itu mana bisa dipercaya ~ udah deh Jjong, kapan juga kau itu serius kalo ngomong ? Wek,” ujar Ha Jie sambil memeletkan lidahnya ke arah Jong Hyun . Jong Hyun terdiam sejenak, kemudian bibirnya menyunggingkan senyuman misterius .

“Kau bener-bener nggak percaya, Ha Jie-ah ? Apa mau kubuat kau supaya percaya dengan ucapanku ?” ujar Jong Hyun dengan nada ‘tajam’ . Ha Jie diam kemudian matanya membelalak .

“EEEEEH MAU NGAPAIN KAU ?!” teriaknya . Dengan cuek Jong Hyun menarik tubuh Ha Jie hingga berjarak hanya sekitar 5 cm darinya . Tapi, satu hal yang membuat Ha Jie tidak bisa apa-apa .

Wajah mereka sangat dekat dengan tangan Jong Hyun yang memegang dagu Ha Jie . Jong Hyun tersenyum puas melihat kekakuan Ha Jie saat itu .

“Bagaimana, Ha Jie-ah ? Apa masih ada komentar ?” bisiknya lembut di telinga Ha Jie . Ha Jie melongo, dan kemudian …

“JONG HYUN GILAAAAAAAAA ~ APA-APAAN KAU !! SANA, JAUH-JAUH SANAAAAAA ~ !” ujarnya sambil mendorong Jong Hyun . Jong Hyun tertawa tergelak .

“AHAHAHA, kena kau, Ha Jie-ah ~ hahahaha ~” ujar Jong Hyun . Ha Jie mendengus kesal . Wajahnya benar-benar merah saat itu . Entah merasa marah atau malu melihat tingkah sahabatnya yang bandel itu .

“UAAAAAAH SIALAN KAU, JJONG-IEEEEE ~ ! AWAS KAU YAAAA !!” ujar Ha Jie sambil memukul-mukul Jong Hyun hingga dia mengaduh kesakitan .

“ADAAAW, sudah-sudah, ampun, ampun ! Jadi … kau sudah tahu ‘kan, aku serius atau tidak denganmu … ?” ujar Jong Hyun akhirnya . Ha Jie terdiam seketika . Tidak hanya saat mendengar ucapan Jong Hyun, tapi juga saat dia melihat seseorang di antara keempat laki-laki sahabat Jong Hyun tersenyum ke arahnya .

Ya, siapa lagi kalau bukan … Lee Tae Min .

Tanpa sadar Ha Jie menyunggingkan senyuman ke arah Tae Min . Jong Hyun yang heran melihat ke arah orang yang disenyumi Ha Jie .

“Kau kenapa, Ha Jie-ah ? Hei !” ujar Jong Hyun membuat Ha Jie tersentak .

“Ah, ngg … ya, ya . Aku tahu kau serius . Hm … mianhae, Jjong-ie, aku …”
Belum sempat menyelesaikan kalimatnya, Jong Hyun menaruh telunjuknya di bibir Ha Jie sambil tersenyum .

“Aku tahu maksudmu, Ha Jie-ah . Kau belum perlu untuk menjawab sekarang,” ujar Jong Hyun mantap .

“Yah, maaf Jjong, itu karena … bagiku kau adalah sahabat . Sahabat yang sangat berarti . Jadi … aku nggak bisa …” ujar Ha Jie . Jong Hyun menatapnya dalam-dalam .

“Lalu ? Adakah alasan lain yang lebih pasti ?” ujar Jong Hyun sambil tersenyum misterius . Ha Jie merasa tidak enak .

“Se … sebenarnya … aku juga … sudah ada orang lain yang aku suka dari dulu, jadi …” ujar Ha Jie . Ha Jie merasa gugup untuk meneruskan kalimatnya melihat air muka Jong Hyun yang berubah . Namun kemudian Jong Hyun hanya tertawa mendengar ucapan Ha Jie .

“Aku nggak nyangka orang sepertimu bisa suka juga dengan cowok, hahaha ~” ejeknya . Ha Jie mencibir dan menjitak kepalanya .

“Jelas lah ! Aku ini masih normal tahu !” ujar Ha Jie . Jong Hyun lalu terdiam dan menatap Ha Jie . Lama .

“Aku nggak peduli siapapun orang itu, Ha Jie-ah . Tapi harus kau ingat …” ujar Jong Hyun mendekat ke arah Ha Jie dan mengangkat dagu cewek itu dengan satu jarinya .

“Suatu saat aku pasti bisa membuatmu jatuh cinta padaku,” ujar Jong Hyun mantap dan berlalu dari Ha Jie yang melongo .

Beneran . Aku nggak ngerti apa yang ada di pikiran anak itu, gumamnya .

[To Be Continued]

Comments on: "Please Be Mine [part 1]" (2)

  1. ih sueeer deh,
    keceee bangeeet ini FF!
    really like this😀

    saya it jadi tersinggung baca ini *ntah knp rasanya mirip sm saya >..<

  2. wow tengkyuuu xDDD

    hm mianhae onn, kalo misalnya mirip, namanya juga fiksi, hehe ~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: