more fantasy about k-pop

By : Nino

*Uehhem . Sebelumnya saya informasikan kalau ada hal-hal yang melenceng dari pembicaraan, harap maklum karena yang membuatnya pun sedang stress dilanda rindu dengan domba peliharaannya . Sekali lagi harap maklum . Terimakasih*

Hari itu Ji Yuu dan Jin Hye [terpaksa] pulang berdua gara-gara tiga sahabat lainnya sudah pulang dengan ‘pasangannya’ masing-masing . Yah, sebelum pulang tadi Eun Min sudah berjanji dengan Ki Bum untuk menyusulnya di pintu gerbang seusai pulang sekolah . Lain lagi dengan Yu Ri . Selagi mereka jalan bertiga, tiba-tiba sunbae bernama Choi Si Won yang ‘sempat’ membuat dua orang itu [Ji Yuu-Jin Hye.red–] menganga selama beberapa menit, meminta kepada mereka untuk membawanya pergi . Walhasil, tinggallah mereka berdua dalam kesepian yang mendalam *lebai* . Lalu, bagaimana dengan Hee Young ? Yah, memang si ‘anak kecil’ [Sung Min.red–] tidak pergi ke sekolahnya untuk menjemput ‘permaisurinya’ itu, tapi ternyata oh ternyata si ‘anak kecil’ itu sudah tinggal di dekat rumahnya menjadi tetangganya semenjak peristiwa romantis waktu itu dan selalu setia menunggu Hee Young pulang . Yah, otomatis Hee Young pun ketika mendengar bel berbunyi, dia langsung ngibrit minta jemput dan cabut ke rumahnya .

Yah, begitulah akhir dari nasib sang kedua musafir di gurun pasir .

Eh, maksudnya nasib Ji Yuu dan Jin Hye setelah ditinggal ketiga sahabatnya .

Yah, mereka hanya bisa menghela napas saking lesunya .

“Hmmmmmm,” ujar Ji Yuu .

“Hmmmmmm juga,” kata Jin Hye .

Dan disaat keheningan yang mendera dua musafir itu, tiba-tiba datanglah keempat cowok tampan bak dewa langit yang turun dari kahyangan menghampiri mereka .

“Annyeong !” sapa dewa langit yang paling pendek dan paling ramah itu kepada mereka . Sejenak dua musafir terdiam .

“Annyeong !” sahut dua musafir serentak . Dan dewa langit yang termuda dari mereka dan paling kiyopta di antara mereka pun ikut menyapa .

“Sedang apa kalian ?” tanyanya ringan . Dua musafir menghela nafas . Kami lagi nungging, ujar mereka dalam hati . Ganteng-ganteng tapi bloon . Ya sudah jelas mereka ingin pulang dari sekolah lah ! Dan kalau bisa mereka langsung menghampiri kasur empuk yang sedari tadi terngiang-ngiang di bayangan mereka, gitu . Dewa langit yang paling tinggi yang berkharisma dan paling pendiam itu tertawa kecil . Dan dewa langit yang terakhir, yang kalau tersenyum membentuk ‘eye smile’ itu dan merupakan dewa langit yang tertua itu pun ikut tertawa .

*Ngomong-ngomong, kok gue ngelantur yak, dari tadi gue buat ff kayak buat dongeng . Okeh, kalo kalian mau tahu siapa aja si ‘dewa langit’ itu, gue bocorin dah :

-dewa langit yang pertama gue sebutin : Kim Jong Hyun

-dewa langit yang paling kiyopta : Lee Tae Min

-dewa langit yang paling tinggi : Choi Min Ho

-dewa langit yang paling tua : Lee Jin Ki

Jadi, kesimpulannya si dewa-dewa langit itu, ya, tak lain dan tak bukan adalah SHINee . Lebai tenan yak gue*

*Udah ah, normalin lagi modenya, ga usah mode dongeng lagi*

“Hm … mana nih, yang lain ? Biasanya kalian berlima ‘kan ?” ujar Jin Ki . Ji Yuu dan Jin Hye saling pandang, lalu dengan santainya mereka menjawab :

“Udah pada pulang,” . Yah, mendengar itu, keempat cowok itu cuma manggut-manggut .

“Oh iya, si Ki Bum tadi sama Eun Min ya . Hahaha,” sahut Jong Hyun . Sebenarnya, Ji Yuu dan Jin Hye malas kalau mereka dihampiri oleh empat cowok itu hanya untuk berbasa-basi nggak penting . Tapi, yah, dasar cewek kalo sudah liat tampang cowok yang ‘bening’, langsung ‘cuci mata’ deh . Itung-itung buat ngilangin belek yang nangkring dengan indahnya di mata .

“Hm … daripada kita diem-dieman di sini nggak ada kerjaan, mau nggak kalian berdua pulang bareng kami ?” ajak si maknae, Tae Min . Mereka berdua membelalak . WHAT ? WHAT PIYE AYE NAON ? *ngasal deh gue* PULANG BARENG ?

“Hahaha, kok bengong ? Ayolaah, nggak apa-apa kok !” ajak Jin Ki sambil meraih tangan Jin Hye yang saat itu dirasakannya seperti membeku, dan Min Ho yang ikut menggandeng Ji Yuu yang detik itu sepertinya tidak mampu menarik napas, dan akhirnya mereka pulang bersama menaiki mobil Land Cruiser milik Min Ho . TERIMA KASIH TUHAAAAAN ENGKAU TELAH MENCIPTAKAN KAMI SEHINGGA KAMI DAPAT BERTEMU DENGAN EMPAT JAGOAN NEON, EH, PARA PANGERAN DARI NEGERI KAHYANGAN INI ~ ! batin Ji Yuu dan Jin Hye dalam hati riang .

——————————–

Sedari tadi Ji Yuu hanya melamun memikirkan apa yang sudah terjadi pada dirinya dan Jin Hye siang tadi . Ya Tuhaaan, kok bisa ya … ? pikirnya . Kok bisa … tiba-tiba … mereka ngajak pulang bareng gitu aja … ? Aku … bener-bener nggak habis pikir, hm …

Yah, mungkin ini semua bisa terjadi berkat Eun Min, batinnya . Coba kalo dia nggak jadian dengan Ki Bum, pasti tadi kami cuma kayak dua ekor ikan asin yang kepanggang sampe gosong pas nyampe rumah, hahaha, gumamnya geli . Tiba-tiba …

“HEEEEI ! BENGONG AJA NIH !” teriak kakaknya, Ji Yong, hingga membuat Ji Yuu terlonjat kaget dan mengeluarkan kata-kata ‘ampuh’nya .

“EEE COPOT ! COPOT ! JI YONG-HYUUUUUUUNG ~ !” serunya sambil mencubit lengan Ji Yong hingga dia mengaduh kesakitan .

“UUAADAUUWW ! SUAKIIIITT ! ampun, ampuuuun ~ !” mohonnya . Ji Yuu memasang wajah puas melihat tangan kakaknya itu memerah akibat ulah jahilnya itu .

“Rasain, siapa suruh buat orang kalang kabut,” kata Ji Yuu . Tinggallah kakaknya itu merintih sambil memegangi lengannya yang sebentar lagi membiru .

“Hei, hyung . Mana DVD IRIS-ku ? Balikin ! Aku belum nonton sama sekali dari pertama belinya, tahu !” tagih Ji Yuu . Ji Yong cengengesan .

“Hehe, ntar deh, paling lambat dua minggu lagi yah ? Hyung belum selesai nontonnya . Lagian kamu maklum dong, hyung ‘kan akhir-akhir ini jadi banyak kerjaan, hehehe . Ntar aja yah, balikinnya ?” ucap Jong Hyun sambil memasang tampang sok imut dan bersiap lari kabur sebelum dikejar oleh adik kesayangannya itu .

———————————

Hari ini libur lagi, batin Ji Yuu . Ajak hyung jalan aja ah ! ucapnya sambil menghampiri kakaknya yang sedang sibuk ngeronda, ehm, maaf, maksudnya, mendengar lagu sambil joget-joget nggak jelas di ruang keluarga .

“Hyung !” panggilnya . Sedangkan Ji Yong masih gelayutan kayak cacing kelindes bemper truk, sekali-dua kali dia masih tidak mendengar, dan akhirnya karena gemas, diambilnya iPod Ji Yong di kursi, dan dengan mudahnya dia mematikan musik yang mengalun di telinga Ji Yong . Ji Yong berhenti bergerak . Saat dia menoleh, dilihatnya wajah adiknya yang tersenyum sok manis-padahal-marah itu padanya . Ji Yong cuma nyengir kuda .

“Hyung, mau nggak kita jalan sekarang ? Bosen nih, nggak ada kerjaan,” kata Ji Yuu .

“Hahaha, tumben kamu ngajakin hyung ! Biasanya kamu ngekor sama sobat-sobat kentalmu itu ! Hehehe,” ujar Ji Yong dengan cengiran khasnya . Ji Yuu menepuk lengan Ji Yong .

“Ngekor ? Bukannya monyet ! Huh ! Tapi … iya juga ya ? Kenapa nggak ajak mereka aja ya ?” kata Ji Yuu sambil berjalan ke arah telepon rumah dan menghubungi nomor Hee Young . Dan setelah menunggu selama beberapa detik, muncullah bunyi seperti ini :

“BAK GEDEBUK PANG PING PUNG PRAT PRET PROT DUEEEEEEESHH !”

Seketika Ji Yuu menganga heran . Bunyi apaan tuh ? Ada orang kentut sembarangan sambil main rebana, yak ?

Yah, tapi sayangnya itu cuma dalam imajinasi saja, karena bunyi yang asli sebenarnya seperti ini :

“Mianhamnida . Nomor yang anda tuju tidak menjawab . Cobalah beberapa saat lagi”

Ji Yuu membatin . Pasti lagi mesra-mesraan nih, sama ‘anak kecil’ itu . Lalu, karena tidak sukses pada telepon pertama, dia menekan nomor telepon Jin Hye . Selang beberapa saat, akhirnya telepon diangkat .

“Yoboseyo ? Ji Yuu-ah ?”

“Yoboseyooo ~ ! Hei, jalan yuuuk ! bosen nih, di rumah aja ! Ya ? Ya ? Ya ?” ajaknya .

“Haduuuh, mian yaa … aku lagi nggak enak badan, nih … kamu jalan sama yang lain aja ya … ? Annyeong ~” kata Jin Hye lesu . Dengan lesu pula Ji Yuu mematikan telepon . Yak, telepon kedua tewas dengan sukses . Hmm, gimana kalo Eun Min ? Batinnya sambil menekan tombol .

“Yoboseyo ? Wae yo, Ji Yuu-ah ?”

“Yoboseyo Eun Min-nieee ~ ! Hei, mau nggak jalan ? Kemana ajalaaah asal jangan ke kandang kawat . Ya ? Mau yaaa ?” rayunya .

“Hahaha, aku sih sebenernya juga pengin jalan, tapi aku lagi ada rapat OSIS nih . Hmm, gini deh . Kamu ke sekolah aja sekarang, ntar abis itu kita jalan-jalan ! Bentar lagi rapatnya juga selesai . Gimana ?” kata Eun Min . Ji Yuu bersorak kegirangan .

“Siiiiiiiip ! Ajak Yu Ri juga ya !” kata Ji Yuu .

“Yu Ri ? Bukannya dia bilang kalo hari ini dia berangkat ke Taiwan ?” ucap Eun Min . Ji Yuu menganga .

“Iya ya . Ya udahlah, kita bedua aja,” ujarnya pasrah . Ya, yang penting jalan-jalan !

“Ok . Kutunggu ya ! Annyeong ~” kata Eun Min sambil mematikan telepon . Ji Yuu bergegas ganti baju dan berangkat ke sekolah .

———————————–

Tempat pertama yang mereka tuju, yaitu toko buku Ch’aek . Ji Yuu langsung membeli perlengkapan untuk manga-nya . Eun Min melihat-lihat novel remaja dan beralih ke bagian komik . Dan diambilnya 2 buah komik lucu kesukaannya, Si Pandir . Tapi setelah diteliti rupanya komik itu berjudul Hai ! Miiko .

Setelah menerawang toko buku, mereka beralih ke Twenty Cafe . Ya, kafe itu merupakan tempat yang biasa dikunjungi anak-anak muda, khususnya anak SMA .

“Hei, Min-nie . Aku mau gosip sedikit nih, sama kamu,” ucap ji Yuu .

“Ne ? Gosip ? Tentang siapa ?” kata Eun Min sambil meyeruput Mocca Float-nya .

“Haha, sebenernya sih bukan gosip, alias berita bahagia . Hahaha ~ Begini, jadi ceritanya ‘kan waktu itu aku pulang sama Jin Hye bedua, trus ada anak-anak SHINee, kecuali Ki Bum nyamperin kami . Pas udah basa-basi bentar, eh taunya mereka ngajak kita bedua pulang bareng ! Hihihi ~” ucap Ji Yuu tertawa geli . Eun Min tertawa .

“Hoo … yang pas kami bertiga udah pulang semua itu ya ? Haha, syukur deh, dapet pengalaman bagus ‘kan akhirnya ? Seneng banget tuh kayaknya diajak pulang bareng empat cowok keren, hahaha,” kata Eun Min .

“Hahaha, iya sih . Aku juga pertamanya nggak nyangka, kok tiba-tiba mereka langsung gitu aja ngajak pulang bareng ? Padahal kita ‘kan bukan siapa-siapa . Tapi kayaknya itu semua bisa terjadi karena kami ini sobatmu, Min-nie . Soalnya kamu ‘kan pacarnya Ki Bum . Dan si Ki Bum itu kayaknya sering cerita-cerita tentang kau sama mereka, dan sering ngeliat kau jalan dengan kami, jadilah mereka tahu dengan kita dan dengan baiknya ngajak aku sama Jin Hye pulang bareng . Hahaha ~ gomawo yaaa Min-nie ~” ujar Ji Yuu senang . Eun Min tertawa geli .

“Hahaha, kau ini . Aku juga nggak nyangka kok aku bisa jadian dengan dia . Seharusnya kau makasih sama Ki Bum, dong . Haha ~” kata Eun Min . Mereka berdua kemudian tertawa dan asyik mengobrol . Tiba-tiba mata Eun Min tertuju ke arah cowok tampan berjaket merah yang sedang berjalan berdua dengan seorang cewek cantik bak model iklan toko mebel, eh maksudnya model iklan sabun kecantikan .

“Hei, Ji Yuu-ah, lihat itu,” kata Eun Min sambil menunjuk cowok itu dengan matanya . Ji Yuu melihat ke arah tersebut .

“Itu … Min Ho anak SHINee, ‘kan ? Dia lagi bareng pacarnya ya ?” ujar Eun Min .

“Kayaknya sih gitu . Ceweknya cantik banget ya,” gumam Ji Yuu .

“Hahaha . Jelas aja . Min Ho-nya aja udah kayak pangeran . Eh, tapi kayaknya cewek itu kakak kelas kita deh . Emang cocok sih,” ujar Eun Min . Tiba-tiba mereka berdua mengambil tempat duduk persis di depan Ji Yuu dan Eun Min . Kontan mereka memasang tampang pura-pura nggak tahu . Mereka pun memasang kuping untuk mendengarkan pembicaraan pasangan itu sambil tetap mengobrol .

“Kau mau pesan apa, Min Ho-shii ?” ujar cewek itu lembut .

“Ah, ani . Terserah kau saja,” kata Min Ho . Cewek itu tersenyum dan memesan makanan . Tiba-tiba matanya tidak sengaja melihat seorang cewek yang dikenalnya berada di depan tempat dia duduk . Itu … Eun Min dan … dia … ng … siapa namanya … ? Kenapa tiba-tiba aku lupa … ? batinnya berpikir .

Oh ya. kalau tidak salah namanya …

“Ini, pesanan makanannya,” ujar cewek yang sepertinya pacar Min Ho itu datang sambil membawa pesanan dan sempat membuat Min Ho kaget .

“Ng … gomawoyo, Yoona-shii,” katanya . Yoona tersenyum . Dia lalu membuka pembicaraan .

“Hm, jadi gimana rencana pertunangan kita seusai sekolah nanti, Min Ho-shii ?” ujar Yoona . Min Ho tersedak .

“A … apa ? Tunangan … ? Se … sejak kapan … ?” kata Min Ho terbata-bata . Dia tak percaya dengan kata-kata gadis yang ada dihadapannya itu sekarang . Yoona tersenyum .

“Iya … kamu nggak tahu ya ? Appa dan umma juga semalam sudah menyampaikan itu padaku, katanya orangtuamu juga setuju jika akan melaksanakan tunangan kita usai tamat sekolah nanti . Yah, aku pun juga sangat setuju kalau denganmu, Min Ho-shii . Gimana denganmu ?” . Min Ho terdiam . Appa … umma … seenaknya saja dia memutuskan hal itu tanpaku, cih, gumamnya kesal .

“Min Ho-shii ?” panggil Yoona . Min Ho terkesiap .

“Ng … sepertinya … aku belum bisa terima pertunangan itu, Yoona-shii . Appa dan umma juga bahkan tidak bilang apa-apa tentang itu . Lagipula … mianhae, aku juga … tidak memiliki perasaan yang sama denganmu, sekali lagi mian,” kata Min Ho pelan . Yoona terdiam sejenak kemudian tersenyum .

“Yah … aku tahu Min Ho-shii . Aku tahu kalau kau akan bicara seperti itu . Tapi, aku percaya bahwa nanti kau bisa berubah pikiran,” ujar Yoona . Min Ho cuma diam . Apa-apaan dia ? Sungutnya kesal . Lagipula sedari dulu aku memang tidak menyukainya . Dan tidak akan pernah menyukainya, batinnya lagi . Dua orang yang sedari tadi mendengar percakapan mereka [Ji Yuu-Eun Min.red–] hanya memasang tampang terkejut atas apa yang mereka bicarakan . DIA CALON TUNANGAN MIN HO RUPANYA ?

Selesai makan, mereka berdua berniat pulang . Dan saat berjalan melewati tempat duduk Ji Yuu, Min Ho melihatnya sejenak dan dengan sengaja membelai dagu Ji Yuu hingga ke pipinya dan membelai helaian rambut Ji Yuu tanpa diketahui Yoona . Ji Yuu terperanjat meski dia pura-pura tidak tahu . Saat itu Eun Min tidak melihatnya karena sibuk dengan handphone-nya . Ji Yuu terpaku . O … O … OMAS … *guyon lagi, maksud saya : O … O … OMONAAAAAAAA ~ ! jerit Ji Yuu dalam hati . Barusan … tadi itu … apa … ? ? ?

“Hei, Ji Yuu-ah ! Pulang yuk !” kata Eun Min . Dan dengan mudahnya Ji Yuu mengangguk .

———————————–

Di rumah, Ji Yuu sibuk menepuk dan mencubit pipinya di depan kaca . Ji Yong yang melihatnya hanya terkikik geli melihat tingkah adiknya itu .

“Aku nggak mimpi nih kayaknya,” ujarnya sambil mencubit pipinya lagi . NYUT ! “AWWW” ringisnya .

Min Ho … ngapain dia tadi … ? Batinnya sambil membayangkan ‘perlakuan romantis’ Min Ho saat dia pulang dari Twenty Cafe tadi . Badannya bergidik geli saat merasakan sentuhan tangannya yang lembut mengenai wajahnya . Tadi itu … maksudnya apa … ? gumamnya . Wajahnya memerah seperti udang rebus yang baru matang . Lho, lho, kenapa nih ? Kenapa mukaku merah ? Alamaaaaak, jangan-jangan …………… OH NOO ! Wajar aja ‘kan kalo aku jadi malu begini gara-gara sikap dia yang begitu ? Tapi … aku masih nggak tahu, kok bisa-bisanya sih ? Apa dia cuma iseng ? pikirnya . Ah, udahlah, pusing mikirinnya ! katanya berlalu dari kaca sambil menuju ke meja makan untuk makan malam .

——————————-

Sementara itu, di rumah Min Ho sudah terjadi pertikaian kecil antara dia dan ibunya soal pertunangannya dengan Im Yoon Ah alias Yoona .

“Mau taruh dimana muka umma kalau sampai umma harus bilang pertunangan itu dibatalkan ? Ayahnya itu salah satu teman akrab appa ! Umma-appa pasti malu sekali kalau kau tidak menerima pertunangan itu sedangkan kami berdua sendiri telah menyetujuinya ! Lagipula kenapa kamu menolaknya mentah-mentah ? Dan kenapa kamu harus mengabaikan gadis sesempurna dia ?” ujar ibunya panjang lebar . Min Ho mendengus pelan .

“Terus terang aku sangat tidak menyukai situasi seperti ini, umma . Aku sangat benci ketika sesuatu yang penting bagiku tidak disampaikan secara langsung dan dirundingkan denganku . Kalian berdua hanya seenaknya memutuskan masa depanku tanpa persetujuan dariku lebih dulu . Heh, mianhae umma, aku sudah capek . Aku lelah . Aku sangat lelah atas perlakuan kalian selama ini padaku yang memperlakukanku seperti robot . Aku bisa memutuskan sendiri apa yang aku inginkan . Dan aku tidak ingin kalian membebani jalanku lagi . Dan sekarang aku ingin rencana pertunangan ini segera dibatalkan,” ucap Min Ho tak kalah ‘bengis’ . Ibunya hanya menghela napas dan tak kuasa lagi berdebat dengan anak bungsunya itu . Ayahnya yang sedari tadi curi dengar, juga ikut berkomentar .

“Anakku, yang kami inginkan untukmu semuanya adalah yang terbaik untukmu . Kami melakukan itu semata-mata karena kami menyayangimu dan menginginkan masa depanmu yang cerah . Kami tak pernah merasa memperlakukanmu seperti robot . Kami memperlakukan kau dan kakakmu sama . Kalian berdua adalah anak-anak kami . Penerus generasi kami . Dan kami percaya bahwa apa yang kami pilih untukmu adalah yang terbaik . Apa yang ada di kepalamu sampai kau begitu inginnya membatalkan rencana pertunangan ini ? Apa alasanmu menolak perempuan secerdas dan secantik Im Yoon Ah menjadi pendampingmu ?” ujar ayahnya . Min Ho menatap ayahnya tajam . Sejenak dia terdiam dan akhirnya membuka mulut .

“Appa bisa bicara seperti itu karena appa tidak bisa memahami perasaan seorang anak yang tertekan akibat tuntutan keluarga agar dirinya terlihat sempurna dimata orang . Appa selalu berada di belakang meja dan mengatur seenaknya tentang masa depanku . Appa tak pernah berusaha untuk berkomunikasi denganku, apa yang kuinginkan, apa tujuan hidupku, sekalipun appa tak pernah ingin tahu akan hal itu . Pendapat-pendapat yang setiap kali keluar dari mulutku seringkali kau ibaratkan angin lalu . Aku hanya bisa mengikuti apa maumu, kehendakmu, dengan perasaan tersiksa, appa . Dari kecil aku telah kau paksa mengikuti bimbingan belajar yang membuat kepalaku serasa ingin pecah . Masa kecilku saat itu tidak bahagia seperti anak-anak lainnya . Mengapa ? Karena dari masa kecilku, aku tidak mengenal apa yang disebut ‘kebebasan’ . Ya appa, kau tak pernah mengizinkanku untuk mengenali kebebasan yang kubutuhkan saat itu,” kata Min Ho mengambil napas . Ayahnya hanya diam . Dalam hati dia tidak menyangka putranya yang pendiam dan patuh itu bisa menyangkal omongan ayahnya .

“Dan, yah, aku tahu jika kau tidak akan menggubris kata-kataku saat ini untuk menjadi renunganmu . Tapi aku sudah tidak bisa menahan semua ini . Aku sudah letih . Sangat letih . Aku sangat ingin menghirup udara bebas tanpa gangguan . Aku ingin memutuskan semua yang ada dalam hidupku sendiri . Aku bukan bayi, appa . Aku akan beranjak dewasa . Aku ingin berdiri sendiri . Aku tidak ingin lagi terkurung dalam penjara berkedok istana yang kau telah kau tanam itu, appa . Tidak akan lagi,” kata Min Ho tajam sambil menatap ayahnya yang masih terdiam mendengar omongannya .

“Dan aku sangat tidak menginginkan untuk dipaksa mendampingi seorang gadis yang tidak aku cintai, appa . Aku tidak ingin meminangnya tanpa cinta yang tulus . Hal itu sama saja dengan munafik bagiku . Dan aku lebih mengetahui siapa yang terbaik untukku . Aku yang lebih mengetahui siapa Im Yoon Ah . Dan aku tidak akan bisa bertunangan dengannya karena aku tidak pernah menyukainya dan aku merasa tidak cocok bersamanya . Jadi sebaiknya rencana pertunangan ini dibatalkan daripada harus melihat cinta yang palsu . Tapi … apakah kau mau mengabulkan permintaan yang sudah susah payah dikemukakan oleh putramu ini, appa … ? Ataukah … kau akan mengabaikannya seperti biasa … ?” kata Min Ho sambil menatap mata ayahnya lekat-lekat . Dia masih diam, dan detik berikutnya dia menghela napas .

“Lakukan sesukamu,” jawabnya singkat . Min Ho terpaku . Dia tak percaya bahwa yang berbicara itu ayahnya, bukan pocong Korea .

“Kau … yakin suamiku … ? Ya Tuhan, apa yang harus kita katakan pada temanmu itu nanti … ?”ujar ibunya sambil memegangi dahinya .

“Kalau itu memang maumu, yah, lakukan saja semuanya sesukamu,” kata ayahnya sambil lalu dan menepuk pundak Min Ho yang masih tidak percaya atas apa yang dia dengar barusan .

——————————-

Esoknya kedua orangtua Min Ho telah membahas hal itu dengan orangtua Yoona di rumah Yoona . Awalnya mereka bingung dan sedikit tidak menerima tapi akhirnya mereka paham atas penjelasan ayah Min Ho . Yoona yang saat itu ikut mendengar hanya tersenyum dan bersikap menerima . Akhirnya rencana pertunangan itu pun dibatalkan . Saat mereka pamit, Yoona melihat ke arah Min Ho dan memberi isyarat untuk bicara sebentar .

“Senang ya, akhirnya tujuanmu tercapai,” ujar Yoona . Min Ho tersenyum .

“Tentu saja . Akhirnya aku bisa bebas darimu,” candanya . Yoona tertawa kecil .

“Yah, aku pun sebenarnya setuju dengan penolakanmu . Sejujurnya, kau bukanlah tipeku . Hahaha, aku hanya mengetes seberapa keseriusanmu padaku . Dan ternyata sedikit pun kau tidak tertarik padaku . Yah, meski merasa ‘teremehkan’, tapi aku pun senang dengan dibatalkannya pertunangan kita”

“Aku benar-benar bahagia . Sekarang aku dapat menentukan pilihanku sendiri,” ujar Min Ho .

“Oh ya ? Boleh aku tahu siapa dia ?” tanya Yoona . Min Ho tertawa kecil .

“Haha, nanti kau akan tahu sendiri . Kamsahamnida atas persetujuannya . Annyeong,” ujar Min Ho sambil berjalan menuju mobilnya . Yoona mengangguk dan melambaikan tangannya .

Yah, mungkin aku akan sedikit iri melihat cewek itu nanti, gumamnya .

————————————–

Hari ini Ji Yuu terlambat ke sekolah gara-gara begadang menonton DVD IRIS-nya yang dia tagih secara paksa dari Ji Yong . Dia berlari-larian menuju ke kelasnya . Untung saat itu di luar masih ramai anak-anak berdatangan . Dan ketika di jalan, dia berpapasan dengan Min Ho yang saat itu juga baru datang . Spontan Ji Yuu menghentikan langkahnya . Min Ho tersenyum manis melihatnya . Lama . Omaigaaat ini makhluk apa malaikat yak ? Ganteng banget ~ ! Kok aku baru sadar ya ? gumamnya dalam hati . Saat Min Ho melewatinya, dia berhenti tepat di samping Ji Yuu dan memeluk bahunya sambil berbisik di telinga Ji Yuu dengan lembut,

“Aku menyukaimu, Kwon Ji Yuu,” ujarnya . Ji Yuu tersentak . A … APA ? DIA … JUALAN CABE ? HAH ? OH BUKAN, DIA BILANG … DIA …

Min Ho meninggalkan Ji Yuu yang terheran-heran sendirian sambil tersenyum bahagia . Yah, setidaknya aku telah mengatakannya padanya, gumamnya . Namun dia berhenti sejenak dan menoleh ke arah Ji Yuu yang masih terdiam di tempat . Min Ho menghampirinya .

“Mulai sekarang … kita jalan berdua ya, Ji Yuu-ah” ajaknya senang . Dengan mudahnya Ji Yuu mengangguk . Dia masih tidak yakin apakah kejadian saat ini hanya ada dalam mimpi atau kenyataan .

the end ————————————

Comments on: "one shot ff – episode 4 – i want you" (11)

  1. NIH YAAA !!!! * siapin toak buat ngomong *
    awalnya gw ngakak2 baca ni ff, kereeeeeeeeen ! tp pas ujung2 gw bingung sndr sama omongan monho. hhahaha
    keren lo pa buat FFnya :p saluuutttt
    pa, abis buatin onnie buatin ff untuk gw lg y :p * digebukin sm appa *

  2. ehehe ~ gomawoyooo xD

    hm . okelah . ntar dipertimbangkan *gaya lo nung xD*

  3. Subhanallah Appa ini! Ngakak2 aku baconyo! Bahasa lo appaaaaaaa! HAHAHAH =))=))

  4. aku setuju dgn adek.

    pertamanya ngakak2 tp ujungnya , aku bingung!!

    tapi kerennn ….

    aplause buat nino !!

  5. Hahaha, byaso b byaso b. * lho ?
    Gw ngakak2 pas baca what pie aye naon. Hahahahaha

  6. hahahaa.
    io dek ..
    bnyk ngakak aku .

  7. xD xD xD

  8. […] pegimana silakan klik ini, trus ntar lanjut klik ini, lanjut lagi ke yang ini, udah gitu ke sini, dan akhirnyaaa tamat deh disini ~ […]

  9. […] pegimana silakan klik ini, trus ntar lanjut klik ini, lanjut lagi ke yang ini, udah gitu ke sini, dan akhirnyaaa tamat deh disini ~ […]

  10. mynameisCASSIE said:

    Emm sori mau kritik dikit, si Jiyuu manggil Jiyong ‘hyung’ kan..setau gw ‘hyung’ itu panggilan dr ade cowo ke kakak cowo, kalo ade cewe ke kakak cowo ‘oppa’.. Jd tadi sempet bingung gw kira si Jiyuu cowo.hehehe

    anyway, this is a nice fic🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: